Thursday, June 26, 2008

3 baris aje !

Qaiyum kata, dapat sebaris sehari pun jadi la..

Tapi..

Aku bagi 3 baris! Read more "3 baris aje !..."

Thursday, June 19, 2008

::Ukhuwah::

"Hai anakku, apabila engkau ingin bersaudara dengan seseorang, buatlah dia marah sebelumnya. Jika dia bijaksana di waktu marah, teruskanlah, Kalau tidak Jauhilah dia" - Lukman Al-hakim




Komuter petang itu terasa lambat sekali. Tangannya meraba-raba dan tercari-cari sesuatu di dalam beg tangan berwarna hitam. Ah, sekali lagi, buku yang baru dibeli tertinggal di pejabat. Dia mengeluh. Seperti biasa, dia terdorong untuk berfikir dan merenung. Dan dia tidak suka. Dia seorang yang rajin berfikir, tetapi adakalanya, dia sering berfikir perkara yang mengusik emosinya.

Sesekali terdengar keluhan kecil. Wajahnya menggambarkan kepenatan..

dan kesedihan..





"Stesen seterusnya, bandar tasik selatan.. Next station, bandar tasik selatan.."





Suara serak pemandu komuter itu berjaya memecah lamunannya sebentar. Pintu terbuka dan penumpang berebut-rebut untuk masuk dan keluar. Seketika kelihatan 3 orang gadis sedang berusaha untuk memasuki komuter. Seorang memakai jubah merah hati dan bertudung labuh putih, dan dua gadis yang telah berjaya memasuki komuter kedua-duanya memakai baju kurung biru tua dan tudung labuh biru muda..



Dia melihat mereka. Wajah putih bersih dan tidak merungut walau terpaksa berhimpit-himpit di tengah kesesakan orang ramai di dalam komuter. Mereka masih mampu tersenyum sesama sendiri. Senyuman ikhlas. Senyuman yang sukar ditafsirkan..



Dia mengeluh lagi.. Kelibat gadis-gadis tersebut mengimbau memori 7 tahun yang lalu.. Sewaktu itu dia masih menuntut di Tingkatan Empat. Itu adalah pertama kali dia menjejakkan kaki ke sebuah sekolah agama. Takut dan gembira bercampur baur.. Pada mulanya dia agak keberatan untuk berpindah ke sekolah itu. Tetapi, melihatkan kegembiraan ayah dan ibunya, dia mengalah juga. Dia tidak suka tinggal di asrama dan semua itu adalah bersebab. Dia punya pengalaman tinggal di asrama. Pelajarannya jatuh dan dia menahan tekanan emosi selama tinggal di asrama harian di sekolah lamanya. Lalu, dia punya satu perasaan negatif tentang asrama sekolah.



1 bulan...



2 bulan...



3 bulan.. berlalu..




Dia mula gembira tinggal di asrama.. dia mula seronok dengan kawan-kawan baru.. dia mula rasa nikmat iman yang sebenar.. dan yang paling penting.. pandangan negatifnya mengenai asrama dan seniority berubah sama sekali. Mereka terlalu baik. '5 uniques' menjadi antara sebabnya. Sebelum itu dia hanya mendengar mengenainya. Kini, dia merasakan pula keindahannya. Betapa bersyukur dia waktu itu.. Tidak pernah terfikir masih ada biah solehah seperti di sekolah itu.



Dia pernah sakit. Tidak hadir ke sekolah kerana demam. Di asrama, hampir setiap masa kawan-kawan dan kakak-kakak senior akan bertanya mengenai kesihatannya.



Di dewan makan :

"Dah sihat? Makan banyak-banyak tau.."



Di dorm :

"Weh, makan ubat, jangan lupa.."



Di kelas :

"Dah sihat ke belum? Tak sihat rehat la kat bilik.."




"Stesyen berikutnya, serdang. Next station, serdang", suara pemandu komuter itu bergema lagi.



Kali ini lebih ramai penumpang yang keluar dari komuter. Ada sedikit kelegaan pada ruang dalam komuter. Matanya bertembung dengan mata salah seorang gadis berbaju kurung biru tua tadi. Gadis tersebut tersenyum manis. Masih ikhlas. Dia terkejut. Lantas cepat-cepat mengalihkan pandangannya. Seketika kemudian dia menyesal. Ah, dia terlalu sombong walau hanya memberikan seulas senyuman.






(bersambung...)


*5 Uniques :

  1. Tarbiyah
  2. Teachers
  3. Friends
  4. Ukhuwah
  5. Biah Solehah
Read more "::Ukhuwah::..."

Friday, June 13, 2008

::Emosi II::

Sayangi aku sebagai wanita...

"Saat Kuciptakan wanita, Aku membuatnya menjadi sangat utama.Kuciptakan bahunya, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya, walaupun juga, bahu itu harus cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tertidur.

Kuberikan wanita kekuatan untuk dapat melahirkan, dan mengeluarkan bayi dari rahimnya, walau, seringkali pula,ia kerap berulangkali menerima cerca dari anaknya itu.
Kuberikan keperkasaan, yang akan membuatnya tetap bertahan,pantang menyerah, saat semua orang sudah putus asa.

Pada wanita, Kuberikan kesabaran, untuk merawat keluarganya,walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.

Kuberikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang, untuk mencintai semua anaknya, dalam ketika apapun, dan dalam situasi apapun. Walau, sering anak-anaknya itu melukai perasaannya, melukai hatinya.

Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada bayi-bayi yang terkantuk menahan lelap. Sentuhan inilahyang akan memberikan kenyamanan saat didakap dengan lembut.

Kuberikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa-masa sulit, dan menjadi pelindung baginya. Sebab,bukankah tulang rusuklah yang melindungi setiap hati dan jantung agar tak terkoyak?

Kuberikan kepadanya kebijaksanaan, dan kemampuan untuk memberikan pengertian dan menyedarkan, bahwa suami yang baik adalah yang tak pernah melukai isterinya. Walau, seringkalipula, kebijaksanaan itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada suami, agar tetap berdiri, sejajar, saling melengkapi, dan saling menyayangi.

Dan, akhirnya, KUBERIKANN AIR MATA UNTUK MENCURAHKAN PERASAANNYA. Inilah yang khusus Kuberikan kepada wanita, agar dapat digunakan bila-bila pun ia inginkan. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya, air mata ini adalah air mata kehidupan".

//kalau aku nangis pujuk la.. takyah ar marah2.. ciss..
Read more "::Emosi II::..."

Monday, June 09, 2008

Langkasuka



Coming Soon...


Read more "Langkasuka..."
 
Web Pages referring to this page
Link to this page and get a link back!

Great Morning ©  Copyright by Grief . NOT . Hawa . | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks